Tuesday, 28 April 2015

BUKU MUDAHNYA MENJEMPUT REZEKI (MMR)




Iisi kandungan MUDAHNYA MENJEMPUT REZEKI (MMR)

Bahagian 1 : Apa Itu Rezeki?
Bab 1 : Rezeki Bukan Sekadar Nampak Di Mata
Bab 2 : Udara, Air dan Gunung Adalah Rezeki
Bab 3 : Ilmu Adalah Rezeki
Bab 4 : Kaitan Antara Usaha dan Rezeki
Bab 5 : Harta & Rezeki
Bab 6 : Allah sentiasa Membantu
Bab 7 : Hubungan Rezeki dan Iman
Bab 8 : Rezeki, Apakah Bertambah atau Tidak…?
Bab 9 : Tangkal, Kayu dan Batu Azimat Menambah Rezeki..?
Bab 10 : Kunci Rezeki


Bahagian 2 : Menjemput Rezeki
Bab 11 : Menjemput VS Mencari
Bab 12 : Menjemput Rezeki Dengan Mengutamakan Solat
Bab 13 : Menjemput Rezeki Dengan Solat Tahajud
Bab 14 : Menjemput Rezeki Dengan Solat Dhuha
Bab 15 : Menjemput Rezeki Dengan Zikir
Bab 16 : Menjemput Rezeki Dengan Doa
Bab 17 : Menjemput Rezeki Dengan Mendoakan Orang Lain
Bab 18 : Menjemput Rezeki Dengan Sedekah
Bab 19 : Menjemput Rezeki Dengan Membaca Al-Quran
Bab 20 : Menjemput Rezeki Dengan Asma' ul-Husna
Bab 21 : Menjemput Rezeki Dengan Bersyukur
Bab 22 : Menjemput Rezeki Dengan Tekun Berusaha

Bahagian 3 : Cerita Menjemput Rezeki
Bab 23 : Dibalas dalam 24 Jam!!
Bab 24 : Ikhlas RM50, dibalas RM10,000
Bab 25 : "Tolonglah Anak Saya, Ustaz"
Bab 26 : Memberi Tanpa Syarat
Bab 27 : Binatang Tidak Mampu Membalasnya
Bab 28 : Daripada Hina Jadi Mulia
Bab 29 : Berkat Belajar Al-Quran
Bab 30 : Bos Hanyalah Posmen
Bab 31 : Ikhtiar Rohani dengan Surah Yassin
Bab 32 : Sebuah Keajaiban
Bab 33 : Sedekah Si Penarik Beca
Bab 34 : Sedekah sebagai Ubat

Bahagian 4 : Apa Perlu Saya Buat Sekarang ?
Bab 35 : Ciptalah Impian Hari Ini
Bab 36 : Bagaimana Membina Impian yang Seimbang..?
Bab 37 : Ibu, Ibu Apa Khabar..?
Bab 38 : Inilah Impian Kita
Bab 39 : Strategi Ghaib
Bab 40 : Bertaubatlah!!

 
Buku MMR RM18 + RM7 untuk kos penghantaran
RM25 SEBUAH semenanjung
RM30 sabah sarawak

Ramai terkesan dengan ilmu (mudahnya menjemput rezeki)




Assalamu'alaikum warah matullah saudara Fathuri Salehuddin, Nama saya ( ) dari Brunei Darussalam. Sebelum ni saya giat mengusahakan bisnes yang bermacam jenis. Tetapi hampir semuanya gagal. Kadang-kadang saya hampir berputus asa kerana rezeki yang 'dicari-cari' sukar untuk sampai.

Dengan petunjuk dan kudrat Allah, beberapa hari lepas, terdetik hati saya untuk menyelak buku karangan saudara Fathuri, MMR yang di jual di sebuah kedai berasal dari Malaysia pada expo di Brunei.

Saya biasanya jarang membeli buku-buku bahasa melayu, tetapi terpegun melihat hasil penulisan yang mudah difahami dan sangat tersusun berbanding buku-buku lain, hari itu juga saya telah membeli buku tersebut. Saya juga menyedari buku itu hanya senaskah sahaja lagi yang tinggal.
Alhamdulillah, saya baru sahaja selesai membacanya hari ini. Sebelum ni, saya telah banyak membaca buku mengenai cara-cara mencari Rezeki, baik buku dari dalam dan luar negeri.

Antara banyak buku-buku tersebut, buku yang saudara karangkanlah yang benar-benar berhasil menarik isi hati saya untuk terus membaca dan mendalami setiap isi mukasurat, maksud ayat, bahkan setiap perkataan yang terdapat dalam buku itu.

Saya dapat merasakan seolah-olah saudara Fathuri sedang bercakap bersemuka dengan saya dengan hanya melalui pembacaan. Yang paling indahnya, saya dapat merasakan keikhlasan dan ketulusan hati yang saudara Fathuri telah sampaikan kepada saya melalui buku tersebut sehingga membuatkan air mata saya mengalir beberapa kali.

Saya berasa bersyukur kepada Allah s.w.t atas rezeki dapat membeli dan membaca buku karangan saudara Fathuri dan saya ingin mengucapkan jutaan terima kasih atas keikhlasan saudara Fathuri menulis dan berkongsi ilmu tersebut kepada saya dan pembaca-pembaca lain.
Dari pembacaan buku tersebut, saya mempelajari erti sebenar bersyukur dan kelebihan bersedekah.
Bila saya menyahut kalimah 'Laailaahailallah' sebanyak 10 kali setelah mengenal erti sebenar kalimah tersebut, hati saya benar-benar berasa sayu, tenang dan seolah-olah bercahaya. Saya tidak pernah merasakannya sebelum ini, saya terus menangis kerana dapat merasakan kudrat Maha Pencipta secara dekat dan tenteram.
Saya terus bertaubat menginsafi kesalahan-kesalahan yang lalu pada masa itu juga. Sejak itu saya dapat rasakan Allah itu sangat sayangkan saya dan sangat dekat. MasyaAllah..Sungguh indah perasaan ini. Sungguh besar kudrat Yang Esa.

Ternyata menjemput rezeki lebih mudah daripada mencarinya. Ini adalah kunci sebenar yang saya cari-cari selama ini! Dengan 'menjemput' rezeki dan bertawakal, saya sudah berasa senang, tenang dan yakin bahawa rezeki yang baik akan tetap datang kepada saya kerana rezeki adalah ketentuan Tuhan.

Sebelum membaca buku ini, saya selalu merasakan seolah-olah diri saya miskin atau serba kekurangan, sekarang saya berasa seperti seorang yang sangat kaya hanya dengan cara merasakan cukup dan syukur atas apa jua rezeki yang saya miliki dan terima pada masa dulu, sekarang dan akan datang. Ini adalah selepas saya mengetahui pengertian rezeki yang sebenarnya bukan hanya membawa makna duit, bahkan kesihatan, masa lapang, ilmu, tenaga dan sebagainya.
Ternyata Tuhan Maha Kaya dan luas pemberiannya.

Saudara Fathuri, apa yang saya benar-benar ingin sampaikan ialah terima kasih banyak-banyak atas perkongsian ilmu tersebut. Atas keikhlasan saudara Fathuri, saya doakan kebaikan dan kekayaan sebenar untuk saudara. Amin Ya Robbal Alamin
Jika saudara ada sedikit masa, luangkanlah sedikit untuk mendoakan kejayaan dan kebahagiaan saya dan keluarga saya di dunia dan akhirat. Jika ada kesempatan dan petunjukNya jua, mudahan kita dapat bertemu kelak di dunia mahupun di akhirat dalam keadaan yang sangat baik dan berjaya. Amin Ya Robbal Alamin
Saya harap dan doakan agar saudara Fathuri akan dapat terus menyumbangkan lebih banyak ilmu yang bermanfaat lagi dengan melahirkan beberapa buah buku lagi dan yang sebagainya.
Saya akan terus membaca lagi dan memanfaatkan buku MMR tersebut serta mempraktikkannya sebaik yang mungkin.
Terima kasih.
Yang ikhlas,
( )
Brunei Darussalam

*********************************************************************

Bagi yang mahu mendapatkan buku mudahnya menjemput rezeki & buku Allah tempat meminta,
Boleh terus hubungi saya

sms / wsap/ telegram 017-7912993 (anys idayu hj zakaria)
 

Sunday, 19 April 2015

Mudahnya Menjemput Rezeki Dengan Solat Dhuha

Bismillah, alhamdulillah. Alhamdulillah, alhamdulillah. 

Meminta dari Allah lebih mudah dari segalanya. Hanya perlu amal sahaja amalan mudahnya menjemput rezeki seperti yang disaran dalam buku MMR. Kisah ini aku kongsi untuk tatapan pembaca, supaya lebih ramai mengamalkannya, supaya kita semua bergantung hidup hanya pada Alla swt, tanpa meminta-minta dan berharap dengan pertolongan manusia.

Sebenarnya, sejak membaca buku MMR, dan mempraktikkan apa yang dibaca sungguh sangat banyak pengalaman yang aku sendiri alami.

Kisah yang aku kongsikan ini berlaku minggu lepas. Satu pagi ketika menghantar anak-anak ke rumah Ma, aku bertanya perkembangan abah setelah makan vitamin yang adik-adik beli. Ma maklumkan abah masih rasa sakit-skit badan dan selera makan masih kurang. Lantas aku terus mencadangakan untuk cuba beberapa makanan tambahan yang lain. Dan aku berjanji dengan Ma untuk membelinya setelah pulang dari kerja.

Dalam membuat persetujuan tersebut, sebenarnya aku pun masih tak pasti nak beli yang mana. Tapi setelah difikirkan aku bercadang untuk ambil dari keluaran syarikat yang sama, dengan vitamin yang abah makan sekarang. 

Setelah dikira dengan nilai harga produk tersebut, rupanya aku kekurangan wang untuk membelinya, kerana aku berhajat untuk membeli dua jenis vitamin. Dengan wang yang ada, aku hanya dapat beli satu sahaja. Dalam masa yang sama, aku juga berbincang dengan adik.  Kami bercadang untuk berkongsi pembelian.  Tapi memandangkan adik juga masih belum gaji, lantas aku berikan cadangan beli dahulu satu, kemudian beli pula yang lain pada masa akan datang.

Setelah selesai berbincang, aku terus menunaikan solat dhuha 8 rakaat dan membaca surah Al-Waqiah selepas solat. Sebenarnya, aku juga sedang konsisten cuba menunaikan solat dhuha 8 rakaat. Selesai solat, aku berdoa dan minta dengan sungguh-sungguh pada Allah swt.

"Ya Allah kenapa aku tak mampu nak bantu orang tua aku Ya Allah, duit yang aku ada masih tak cukup untuk membuat pembelian. Ya Allah aku serah kepada Engkau. Kau tolong aku, Ya Allah, aku amat sangat memerlukan duit tersebut untuk membeli keperluan orang tuaku."

Selesai solat seperti biasa aku meneruskan tugasan. Entah macam mana, tidak semena-mena status tentang produk bisnes yang aku letak di facebook akhir tahun lepas naik semula di newfeeds fb. Semakin ramai yang komen bertanya tentang status tersebut.

Aku menjawab pertanyaan mereka seperti biasa. Setelah selesai sesi penerangan dengan beberapa pelanggan, mereka bersetuju terus untuk membuat pembayaran. Ya Allah syukur sangat dengan rezeki ini. 
Ya Allah, terimaksih Allah, duit aku jika dikira-kira sudah cukup untuk aku membeli vitamin untuk abah. Ya Allah berkali-kali aku bersyukur, hikmah apa yang Engkau tunjukkan Ya Allah. Sedangkan sebelum ni, sangat ramai yang komen dan bertanya, tapi langsung tiada seorang pun yang membuat pembayaran. 

Pada hari tersebut, Kau beri aku rezeki melalui perkongsian itu. Jika difikir secara logik akal sangat mustahil, kerana status tersebut hampir setengah tahun lepas aku letakkan di fb. 

Alhamdulillah, alhamdulillah. Seperti dalam Ebook BAD (Bertanya Allah Dulu), tulisan Insyirah Azhar, jangan dibataskan dengan fikiran logik akal, kerana kekuasaan Allah swt sangatlah luas tiada batas dan sempadan.  Walau mustahil pada fikiran dan logik kita, ia tidak mustahil pada Allah swt.

                             *******************************************************

Nota kaki : Sebenarnya saya pernah juga menghantar beberapa kisah mudahnya menjemput rezeki ini ke admin MMR, untuk mereka muatkan dalam buku ATM. Tapi mungkin belum rezeki saya untuk kisah saya tersiar dalam buku ATM ini.

Saya bercadang, kisah-kisah yang saya alami ini saya akan kongsi di sini.  Saya doakan bagi kalian yang membaca blog ini akan dapat manfaatnya dan kita sama-sama mengamalkannya. Insya Allah.

Jika ada yang mahu berkongsi kisah, dan kalian mahu saya letakkan kisah dalam blog ini, boleh hubungi saya ya.


Tuesday, 14 April 2015

bUKU ATM - Bergantung Kepada Allah


Assalamualaikum,

Bagi mereka yang telah membaca buku “Mudahnya Menjemput Rezeki” tulisan saudara Fathuri Salehuddin, sudah tentunya mahu memiliki buku keduanya iaitu “Allah Tempat Meminta” (ATM). Alhamdulillah, saya juga telah berjaya mengkhatamkan buku ini pada bulan lepas. Buku ini menghimpunkan 40 kisah pengalaman pembaca buku MMR dan artis / penulis yang saya kagumi juga ada menyumbangkan perkongsian pengalaman mereka dalam meminta pertolongan Allah dan meletakkan pergantungan hanya kepada Allah semata-mata.

Jika anda masih belum membaca buku ini, pastikan anda membeli dulu tisu muka kerana saya pasti airmata anda akan mengalir setiapkali terbaca kisah-kisah yang menyentuh hati. Kadang-kadang kisah mereka begitu dekat dengan saya kerana pengalaman kami hampir-hampir sama juga. Yang pasti, buku ini banyak mengajar saya agar sentiasa bersangka baik dengan Allah dan banyakkan bersyukur di atas setiap nikmat yang Allah berikan. Jangan sesekali mengeluh atau membanding-bandingkan kehidupan kita dengan kehidupan orang lain kerana Allah tahu apa yang terbaik buat diri kita.

Buku ini mengajar kita agar sentiasa bergantung kepada Allah dalam apa jua keadaan dan situasi. Begitu juga dalam soal rezeki, bersangka baik dengan Allah walaupun ketika kita sedang diuji dengan kesempitan wang. Saya kongsikan salah satu kisah dari buku ini yang dihantar oleh abang Nazali Noor yang merupakan seorang penulis buku Ulu Yam Di Liverpool (UYDL), di mana beliau telah mendermakan not terakhir duit yang ada di dalam dompetnya di masjid Penny Lane. Ketika itu abang Nazali dan isteri sedang memerlukan duit untuk membeli tiket kapal terbang bagi keluarga mereka pulang bercuti di Malaysia. Bukan sedikit yang diperlukan kerana keluarga Abang Nazali yang besar paling kurang pun memerlukan sejumlah 5 angka juga untuk tiket dan lain-lain perbelanjaan.

Sesungguhnya Allah yang maha pemberi rezeki dan perancanganNya adalah yang terbaik buat kita. Abang Nazali telah mendapat tajaan lokasi penginapan dan juga duit royalti buku UYDL sebelum balik ke Malaysia. Tengok? Bermulanya derma yang bernilai £20 yang ikhlas, Allah kemudiannya memberi balasan berpuluh-puluh kali ganda terus kepada abang Nazali. Hebat bukan?

Itu hanya satu kisah, bayangkan lagi ada 39 kisah yang pelbagai. Memang tidak pernah jemu untuk membacanya kembali kerana ianya bagaikan satu peringatan buat kita supaya sentiasa bersangka baik dan melakukan kebaikan dengan ikhlas dan tidak mengharapkan balasan dari Allah. Saya masih ingat lagi buku MMR (Mudahnya Menjemput Rezeki) di mana ada dikongsikan cara-cara untuk menjemput rezeki dan saya amalkannya. Masya Allah, dengan kuasa Allah memang tak pernah putus rezeki yang Allah hadirkan dalam hidup saya. Setiap hari ada sahaja tempahan dan pelanggan yang ingin membeli. Apabila rezeki mula bertalu-talu masuk, saya jadi sibuk. Terlalu sibuk sehingga kadang-kadang mula rasa tidak bersyukur atau dalam erti kata lain tamak.

Perkongsian di dalam buku ini memang banyak membuatkan saya sedar bahawa tak semestinya apa yang kita mahukan Allah akan beri dan tak semestinya apa yang kita hajati Allah tidak akan tunaikan cuma faktor masa sahaja yang menentukan. Yang penting, jangan berhenti untuk berusaha kerana Allah mahu menilai apa yang kita telah usahakan selama ini. Adakah secara bersungguh-sungguh atau sambil lewa sahaja?

Bagi mereka yang berminat untuk mendapatkan buku ini. Boleh beli melalui Puan Anys Idayu Zakaria di sini : Anys Idayu Zakaria. Semoga apa yang saya kongsikan di sini mendapat manfaat buat semua. Insya Allah. Pesanan buat surirumah, jangan berhenti dalam menggali ilmu kerana tanpa ilmu siapalah kita.